Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Konfigurasi Jaringan Di Ubuntu Server 12.04

Kemarin kita sudah melakukan Instalasi Ubuntu Server 12.04 LTS. Namun karena selama instalasi tidak ditemukan server DHCP, konfigurasi jaringan untuk sementara kita tinggalkan. Jaringan merupakan salah satu komponen paling penting di server. Kalau tidak ada jaringan yang berfungsi dengan baik, bagaimana user akan mengakses layanan di server tersebut? Untuk itulah kita harus segera melakukan konfigurasi jaringan di Ubuntu Server yang baru kita install.

Konfigurasi Jaringan Sementara


Ada dua tipe konfigurasi jaringan di Ubuntu, yang pertama adalah yang bersifat sementara. Pada tipe ini semua konfigurasi yang kita atur hanya bersifat temporer. Ia akan hilang begitu server di-restart. Pengaturannya dilakukan dengan mengetik perintah secara langsung di command line. Sebelum memulai, kita cek dulu alamat IP yang dimiliki oleh interface ethernet milik server.
ifconfig eth0
eth0 adalah nama dari ethernet di server. Kita juga bisa cek tanpa tahu nama dari ethernet di Ubuntu server dengan melakukan sedikit perubahan pada perintah di atas.
ifconfig -a
Hasil dari dua perintah tersebut kurang lebih sama, bedanya perintah pertama hanya akan menampilkan alamat IP interface eth0.

Perintah yang sama juga kita gunakan untuk memberikan alamat IP pada interface jaringan. Namun kali ini kita menambahkan alamat IP dan netmask.
sudo ifconfig eth0 10.10.10.210/24
Jangan lupa untuk menggunakan sudo karena kita butuh akses root untuk melakukan konfigurasi. Cek kembali alamat IP untuk meyakinkan bahwa perintah yang kita eksekusi sudah benar.

Kita juga perlu menambahkan alamat gateway yang digunakan untuk mengakses jaringan lain. Eksekusi perintah berikut untuk melakukan pengaturan alamat default gateway:
sudo route add default gw 10.10.10.254
Gunakan perintah berikut untuk memeriksa alamat gateway yang sudah diberikan ke server.
route -n
Hasilnya tampak seperti pada tangkapan layar di bawah ini. Default gateway adalah yang berada pada barisan dengan kolom Destination bernilai 0.0.0.0

Kemudian tes apakah kita sudah bisa mengakses server lain menggunakan perintah ping.

Server gateway di alamat 10.10.10.254 sudah memberikan reply, artinya konfigurasi sudah benar.

Konfigurasi Jaringan Permanen


Bila konfigurasi sebelumnya akan hilang ketika server di-restart, tipe ini justru kebalikannya. Konfigurasi jaringan akan tetap ada sekalipun server dimatikan kemudian dihidupkan kembali. Pengaturannya kita lakukan dengan mengubah file /etc/network/interfaces. Kita dapat menggunakan editor seperti vim atau nano untuk melakukan pengubahan.
sudo nano /etc/network/interfaces
Tambahkan baris-baris berikut ini di akhir file tersebut.
auto eth0
iface eth0 inet static
address 10.10.10.220
netmask 255.255.255.255
gateway 10.10.10.24
Aktifkan konfigurasi di atas dengan menjalankan perintah:
sudo ifdown eth0
sudo ifup eth0

Jangan lupa untuk memeriksa kembali apakah eth0 sudah mendapatkan alamat IP yang baru.

6 komentar:

  1. Mau tanya.. kalo settingan seperti di windows tanpa ketik script ada caranya gak.. makasih maaf merepotkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Safety Shoes: Ada kok, pake network manager

      Hapus
  2. Izin repost gan :)

    http://comnitrix.blogspot.com
    http://x-school.tumblr.com

    BalasHapus
  3. mhon bantuan, pas instal terdeteksi eth0 dan eth1
    dengan perintah ifconfig, trnyata cuma muncul eth0 sja, selain instal ulang solusi lain gmn gan ? thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amien Khoir: Coba pake perintah ifconfig -a biar kelihatan semuanya

      Hapus

Tuliskan komentar, saran, maupun kritik di sini: